Connect with us

9info.co.id – Pemerintah menargetkan penyaluran bantuan sosial (bansos) harus selesai dalam dua pekan terakhir di bulan Februari 2022. Hal itu sesuai arahan Presiden Joko Widodo yang menginstruksikan percepatan penyaluran bansos untuk tahun 2022.

“Kemensos, Kemendes, dan Kemendikbud agar segera mempercepat penyaluran bansos 2022 di dua minggu terakhir bulan Februari,” kata Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy saat memimpin Rapat Tingkat Menteri Percepatan Bansos 2022 secara virtual dari Jakarta Pusat, Kamis, 17 Februari 2022.

Menko PMK meminta kepada seluruh pihak untuk dapat berkomitmen dalam mengawal percepatan penyaluran bansos. Data, proses admistrasi, penyesuaian regulasi harus selesai di minggu I Februari. Khusus untuk Kemendagri agar membuat tim satgas pengawalan sehingga pemerintah daerah (pemda) dipastikan mengawal percepatan bansos. Demikian pula TNI/Polri juga diminta untuk mengawal percepatan penyaluran bansos dan utamanya untuk daerah sulit.

Sosialisasi juga ditekankan oleh Menko PMK agar dilakukan oleh kementerian/lembaga dan pemda melalui berbagai media informasi. Pastikan keluarga penerima mengetahui besaran bansos yang diterima, kapan dapat diterima dan wajib bagi para penerima segera menggunakan bansos untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari.

“Bansos yang dikelola Kemensos yaitu Program Sembako dan PKH juga harus dipastikan agar diterima masyarakat sebelum bulan Maret 2022. Langkah percepatan salur seperti yang sudah direncanakan oleh Kementerian Sosial,” kata Muhadjir.

Lebih detail, langkah percepatan salur bansos tersebut ialah untuk PKH tahap I disalurkan oleh Bank dimulai tanggal 21 Februari 2022. Sementara untuk percepatan salur bansos, khusus untuk Program Sembako disalurkan melalui PT Pos rapel Januari-Maret. Salur sembako direncanakan mulai tanggal 22 Februari 2022.

Adapun bansos yang dikelola Kemendes PDTT yaitu Bantuan Langsung Tunai (BLT) Desa juga akan dilakukan percepatan salur. Seperti disampaikan Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar, penyaluran BLT Desa akan dipercepat dan dilakukan secara rapel. Upaya percepatan yang dilakukan adalah pendampingan untuk penyelesaian APBDes khususnya kaitan batasan minimum 40% BLT desa.

“Terkait permasalahan batasan 40% BLT Desa di beberapa daerah, Kemendagri dan Kemendes agar segera berkomunikasi untuk mempercepat penyelesaiannya. Selanjutnya, BPKP juga perlu mengeluarkan petunjuk penyelesaian terkait hal ini,” kata Menko PMK.

Sehubungan dengan Program Indonesia Pintar (PIP), mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menekankan agar juga mempercepat upaya penyaluran, sisir alokasi mana saja yang bisa disegerakan salur dan dipastikan dimanfaatkan sebagaimana peruntukannya. Terkait hal-hal yang masih menghambat percepatan penyaluran PIP, seperti data NIK siswa yang belum padan antara Dapodik dan Dukcapil agar segera disinkronkan termasuk regulasi yang perlu segera dibuat untuk penyaluran yang tidak langsung (memerlukan kuasa).

Menteri BUMN juga diminta untuk memastikan kesiapan penyalur bansos, dalam hal ini bank dan PT Pos, serta melakukan evaluasi harian kinerja penyalur pada penyaluran bansos 2022 di dua minggu terakhir Februari. Terhadap bansos 2021 juga diminta untuk segera dituntaskan.

“Untuk Himbara dan BSI bersama pemerintah daerah harus segera menyelesaikan bansos 2021 yang belum salur dan memastikan paling lambat Februari 2022 ini dapat turut diselesaikan,” kata Menko PMK.

Hadir dalam rapat, Mensos Tri Rismaharini, Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar, Sekjen Kemendikbudristek Suharti, Wamen BUMN II Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu Isa Rachmatarwata, Plt. Dirjen Bina Bangda Kemendagri Sugeng, Kepala BPKP Muhammad Yusuf Ateh, Kepala BPS Margo Yuwono, Kasubdit Bhabinkamtibmas Korbinmas Baharkam Polri Kombes Pol. Nasrun Fahmi, Aster Panglima TNI Mayjen TNI Sapriadi, Dirut PT Pos Faizal R Djoemadi, dan Perwakilan Himbara.(Mat)

Continue Reading
Advertisement

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Batam

Tunjukkan Kecintaan kepada HMR, Masyarakat Batam Antusias Ikuti Open House di Perumahan Rosedale

Tunjukkan Kecintaan kepada HMR, Masyarakat Batam Antusias Ikuti Open House di Perumahan Rosedale

9Info.co.id | BATAM – Ribuan warga tampak antusias saat menghadiri sambang griya atau Open House hari kedua di kediaman Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, Perumahan Rosedale Batam Center, Kamis (11/4/2024).

Tidak hanya masyarakat umum, sejumlah kalangan mulai dari pejabat teras di lingkungan BP Batam, Pemerintah Kota Batam, DPRD Kota Batam, tokoh agama, tokoh masyarakat, hingga komunitas ojek online pun ikut mengantre untuk dapat bersalaman langsung dengan H. Muhammad Rudi dan istri tercinta, Hj. Marlin Agustina.

Tingginya antusiasme dari masyarakat yang hadir ini menunjukkan kecintaan yang luar biasa kepada Muhammad Rudi yang sukses membangun Batam dalam beberapa tahun terakhir.

“Atas nama pribadi dan keluarga besar, saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh tamu yang telah meluangkan waktu untuk hadir. Semoga kekompakan dan tali persaudaraan ini bisa terus terjaga,” ujar Muhammad Rudi di sela kegiatan.

Pada kesempatan ini, Muhammad Rudi berpesan agar seluruh elemen masyarakat dapat terus mendukung pengembangan Batam ke depan.

Pasalnya, BP Batam telah menyiapkan beberapa rencana strategis guna mewujudkan cita-cita “Batam Kota Baru”.

Di antaranya adalah pembangunan Bundaran Punggur, pembangunan Fly Over Sei Ladi, pengembangan Pelabuhan Peti Kemas Batu Ampar hingga percepatan realisasi proyek strategis nasional Rempang Eco-City.

Rudi berhadap, program-program tersebut dapat terealisasi dengan maksimal dan mampu memberikan dampak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi Batam sepanjang tahun 2024.

“Saya ingin masyarakat merasakan betul dampak dari kemajuan Batam. Sehingga, seluruh sektor industri pun dapat bangkit dan memberikan stimulus ekonomi kepada masyarakat,” pungkasnya. (DN)

Continue Reading
Kolom Iklan

Berita Lain